Pelajaran Dari Bisnis Keagenan

Memasuki tahun keempat gabung bisnis keagenan kaos anak muslim afrakids. Dulu gabung setelah dipromosikan Doni di grup whatsapp kelas, desember 2013. Email penawaran nya masuk 15 Desember 2013, masih ada di inbox. Akhirnya saya gabung setelah banyak pertimbangan. Saat itu saya masuk di agen-agen pertama afrakids.

Kenapa banyak pertimbangan? Pertama, dulu untuk gabung seharga 1.5 juta itupun udah diskon, saya gada duit. Kudu koret-koret dulu. Maklum, berapa lah gaji dosen institusi swasta kecil. Udah gitu kaosnya mahal, ga cocok dijual ke orang sekitar.

Tapi akhirnya daftar juga, kenapa? karena tagline “bisnis sambil dakwah”. Solehah banget gw dulu kan. Dulu. Trus ada tambahan akan diajari online marketing.

Saya gabung karena 2 hal itu. Jadi, yaudah lah, relakan 1.5 juta, dapat ilmu online marketing. Biarin deh kaos mahal, ada misi dakwahnya ini. Gitu pikiran saya.

Begitu gabung, bener dong, itu kaos jualnya susah. wkwk. Mohon maaf buat yang baca tulisan ini karena pengen dapat success story, ya gimana, sayanya belum sukses. Haha. Ngadu ke Doni, ini kaos mahal, Doni cuma jawab, jangan bandingin sama kaos tanah abang. Udah.

Karena niat sambil dakwah dan dapat ilmu, bisnisnya malah ga jalan. Sesekali belanja, itu juga sedikit-sedikit. Cuma dapat diskon 15-20% dari pusat. Kadang dijualin kakak ipar, saya jual ke dia seharga belinya, saya ga ambil untung. Kan yang penting pesan dakwahnya sampai. Ihiy banget.

Setahun lebih saya ga ngerti gimana cara jualan yang benar, gatau kl ada yang namanya target market, ga paham kl tiap produk punya segmennya, apalagi cari reseller, terbersit pun tidak. Bahkan gatau kl belanja bisa kongsi dengan agen lain.

Trus ada kelas di code margonda, diajarkan cara iklan fb bareng emak-emak yang bikin fanpage aja gabisa. Hahaha. Mungkin udah pusing ngajarin emak-emak pasang fb ads sendiri, akhirnya ada program iklan dari pusat, syaratnya punya stock 80 pcs. Halo kamu, iya kamu.. kamu yang ga punya stock. Lambaikan tangan ke kamera. Saya yang minim penjualan dan minim ilmu tentang jualan ini cuma cukup tahu aja. Mau beli stock juga gada modalnya.

Jangan harap ini tulisan bercerita tentang agen afrakids yang baru gabung 2-3 bulan trus penjualan meroket ya, itu mah bukan saya. Hehe. Saya butuh setahun lebih untuk sadar, untuk ngerti, untuk termotivasi, termasuk untuk punya modal. Saya pada akhirnya ngerti bahwa gada produk yang mahal, tergantung dijual ke siapa, saya akhirnya ngerti kata Duddy dulu high risk high return, saya akhirnya ngeh kl afrakids ini ga cuma dakwah tapi ada bisnisnya dan worthy banget buat dijalankan. Dan itu semua proses panjang dan lama kl buat saya. Jadi kl ada orang bilang pengen dagang omset milyaran tapi gamau modal, gamau gencar promosi, ko rasanya pengen nyelepet. Hahaha.

Anyway udah 3 tahun jadi agen afrakids. Keagenan pertama yang saya ikutin. Pahit manis udah dirasakan. Bulan ini saya ikut keagenan lain. Bukan ga setia.

Justru setelah saya jadi distributor atau agen produk brand lain, saya baru sadar betapa kecenya afrakids. Sekarang apa-apa jadi dibandingkan, ih kl di afrakids gini, dapat ini, dikasih aturan gini. Pokoknya afrakids minded banget. Jadi tersadar betapa sekurang-kurangnya afrakids masih mending deh dibandingkan keagenan brand lain. Beneran. Bersyukur banget deh pernah kenal afrakids.

Menjalani keagenan afrakids 3 tahun ini banyak banget belajar, dari proses menjadi agen nya, atau dari yang afrakids kasih buat agen. Salah satunya adalah value grow up together nya. Karena value afrakids yang ini saya jadi bikin ramai grup distributor yang baru saya ikuti hari pertama. Karena saya merasa di sana salah satu aturannya ga cocok dengan value grow up together nya afrakids.

Gimana kisahnya saya jadi agen tak bermodal sampai punya ratusan stock?
Apa aja lesson learned yang didapat 3 tahun ini?

Mau tahu ga? mau tahu dong. Kl pada mau tahu insya Allah saya buatkan tulisan lanjutan.

Bukan apa-apa, selain biar tulisannya ga kepanjangan, saya baru ingat kl masih punya tugas hafalan fi’il 20 lagi -_-

Ludi,
agen-lama-tapi-ga-dikenal-afrakids

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.